FANDOM



FTFC Chapter 1 Edit

252298-happy super

New Guild Master Kemenangan guild fairy tail dalam kompetisi antar Guild seharusnya membawa kegembiraan. Tapi takdir berkata lain, penyakit master Makarov tiba-tiba muncul dan tidak dapat tertolong lagi. Porlyusica juga sudah melakukan semua yang ia bisa, tapi hasilnya tetap sama. Master Makarov pun menutup mata. Pergi ke dunia dimana "selamat tinggal" tidak akan pernah diucapkan lagi. Isak tangis dan air mata mengiringi kepergiannya. Rangkaian bunga mawar menghiasi tempat persemayamannya. semua anggota guild hadir, tapi hanya Gildarts yang tidak hadir.

"master..." ucap Erza lirih.

Suara tangis makin ramai saat tanah mulai menimbuni peti matinya. Amukan Natsu pun menjadi-jadi. Gray, Gajeel dan Freed sudah tidak kuat lagi menahan amukan Natsu itu.

"diamlah Natsu!!" Bentak Laxus. Semua orang tersentak mendengar bentakan dari Laxus. Seketika semua mata tertuju padanya. Natsu bertambah marah dan tanpa basa-basi lagi ia langsung menghampiri Laxsus yang sedang berdiri agak jauh dari makam master Makarov. dengan nafas menggebu-gebu, Natsu langsung mencekal keerah baju yang dikenakan Laxus.

"Hey Laxus!!! apa kau pikir dengan membentakku seperti itu akan membuatku percaya akan semua ini? hah???" ujar Natsu keras.

"kakek itu masih hidup!!! ini semua hanya mimpi!!! benarkan?? benarkan???" Sambungnya. Semua orang d pemakaman bertambah sedih mendengar perkataan Natsu. Lucy mencoba untuk menghampiri Natsu, tapi Erza mencegahnya.

"kenapa kalian semua diam?? benarkan ini semua memang hanya mimpi! Laxus ini semua hanya...." Pukulan keras Laxus memotong perkataan Natsu. Laxsus tak ingin mendengar semua itu. Natsu pun terpental dan jatuh di depan makam master Makarov. Laxus menghampiri dan langsung membangunkan Natsu dengan menarik syalnya.

"hentikan semua omong kosongmu itu Natsu!! Kau pikir hanya dirimu yang merasa sedih dan kehilangan?? Sadarlah!!! kami semua disini merasakan yang sama!! lihatlah sekelilinngmu, lihatlah makam ini! Apa semua ini belum cukup untuk membuatmu sadar?? hah??!!" ujar Laxus dengan suara keras dan bergetar. Air mata Laxus menetes. Tangannya ikut bergetar hingga Natsu terlepas dari genggamannya. Laxus tak dapat menyembunyikan tangisnya lagi. Ia langsung terduduk dan menangis tersedu-sedu di hadapan makam kakeknya itu.

Dua bulan setelah kepergian sang master. suasana di guild masih terasa suram. Aktivitas juga tidak berjalan lancar. Tiada teriakan, canda dan tawa dari semua anggota Fairy Tail. Tapi, tiba-tiba saja seseorang datang membawa bungkusan besar di pundaknya.

"oyyy semua aku pulang!!" teriaknya. Semua mata seketika berbelok kearahnya. Ternyata Gildarts yang datang. Kedatangan Gildarts seketika mengubah suasana di guild. Semua anggota guild langsung menyambut Gildarts dengan canda dan tawa mereka.

"woyy kenapa tiba-tiba kalian semua jadi gembira begini??" tanyanya bingung. Tampng bodoh Gildarts membuat seisi guild tertawa tambah kencang.

"kami senang karena master baru kami sudah datang," jawab Erza langsung di hadapan Gildarts. "aye!!" sambung happy.

"wahhh siapa master baru kita?? apa itu kau laxsus?" tanya gildarts dengan mata berbinar-binar. "tentu bukan aku bodoh!" jawab Laxus sedikit meledek. "lalu siapa? kau kah Erza?? ahh tapi tidak mungkin, dia terlalu menyeramkan untuk menjadi master. Atau kau Natsu?? ahh itu lebih tidak mungkinn lagi, dia terlalu bodoh untuk menjadi master. ahh aku tau sekarang, master baru kita pasti kau Happy??"

"ayee siirrr!!!" jawab Happy senang. "Happy, apa iya kau master baru kita??" tanya Natsu dengan wajah abstrak. "ayeee, sekarang aku master barumu Natsu!! hihihi sekarang aku bisa melakukan apapun pada guild ini, aku bisa memerintah Erza, dan bahkan aku bisa menjahili Lucy!!"

Lucy dan Erza mendengar perkataan Happy dan langsung menendang bokong Happy. Ia terpental ke papan pengambilan kerja dan bintang-bintang mulai berputar di atas kepalanya

"ahh Juvia mendukung gray-sama menjadi master selanjutnya!" ujar Juvia diam-diam menggandeng Gray. "hey Juvia jangan ganggu aku!" jawab Gray dingin. "uuuwwwaaaa. Gray-sama membuat Juvia patah hati!!" ujar Juvia tertundung dipenuhi aura suram.

"berhentilah bercanda kalian semua!!" ujar Erza sambil mengangkat satu kakiknya ke atas meja. Bentakkan Erza seketika membuat suasana kembali hening. Ketakutan terlihat dari wajah para anggota Guild.

"Gildarts, kau yang akan menjadi master baru Fairy Tail!!" ujarnya.

"Ahh iya aku... Eehhhh apa???? kenapa aku???" ujar Gildarts terkejut.

"karena kau yang paling tua disini," jawab Gajeel santai.

"ya, kau itu tua Gildarts!" sambung Gray.

"wahh Gildarts sudah tua,"

"ya, gildarts memang tua!"

"ayee gildarts tua!!"

"setuju deh sama kamu!"

(Cahpter ini pun berakhir dengan percakapan semua anggota Guild yang mengatakan kalau Gildarts itu tua!!,.. soo see you in our next chapter :D)

Ad blocker interference detected!


Wikia is a free-to-use site that makes money from advertising. We have a modified experience for viewers using ad blockers

Wikia is not accessible if you’ve made further modifications. Remove the custom ad blocker rule(s) and the page will load as expected.